Cerita Persalinan Dede Nay..

Alhamdulillah, hari ini 30 Desember 2016 putriku yang kedua sudah genap satu bulan. Putri kedua? Sudah satu bulan? Yup!

nay1bln

Hehe, pasti pada penasaran kok tau-tau udah lahiran aja? (Siapa pula yang penasaran, GR banget). Yaa mau nggak mau, suka nggak suka, aku mau berbagi sedikit soal kronologi kelahiran putri keduaku itu sebulan yang lalu, tepatnya pada Rabu, 30 November 2016. Barangkali ada yang bisa dipetik hikmahnya, hihihi.

Jadi, sebelum melahirkan kemarin aku sempat galau karena sudah lewat HPL, sempat panik karena si dede nggak ngajakin lahir sama sekali, hingga akhirnya ‘Kun fayakun’, tengah malam tiba-tiba perut mules kontraksi. Cerita lengkapnya berikut ini.

20 November 2016, H-5 dari HPL. Masih belum ada tanda melahirkan apapun. Kontrol dede hari ini sudah pindah tempat ke sasaran lahiran, bukan ke Hermina Grand Wisata yang biasa kontrol. Bukan soal uang aja sih sampai memutuskan untuk melahirkan di klinik atau rumah bersalin alias bidan. Yaa itung-itung mau punya cerita beda aja, pengen tau rasanya melahirkan di bidan yang katanya jauh lebih sabar daripada dokter obygin. Aku sebelumnya sudah browsing dan tanya-tanya di banyak tempat yang katanya bidannya oke. Sampai akhirnya aku memutuskan untuk memilih Klinik dan Rumah Bersalin Umi Rahma yang di Ciketing, dekat perempatan Asem. Dari segi gedung klinik ini termasuk oke: bersih, rapi, terawat lah. Bidan dan CSnya juga ramah semua. Makanya di H-5 ini aku memutuskan untuk mulai kontrol ke sana. Sampai sana ketemu sama Bidan Yuli. Di USG dan raba perut katanya semua oke, kepala sudah mulai masuk jalan lahir. Tapi beratnya katanya sudah 3,8kg. Weeew.. Sempet syok banget pas denger itu. Masa  gede banget? Makanya bu bidan nyuruh banyakin jalan lagi, kalau perlu ngepel jongkok. Hadeeeuh, ngepel jongkok itu sumpah yaah bikin engep! Tapi demi dede cepat lahir, mau gak mau, suka gak suka, aku lakuin juga deh.

22 November 2016. Akhirnya aku ngelakuin ritual ngepel jongkok juga. Engepnya gak ketulungan. Berharapnya sih kaya waktu mau lahiran si kaka, abis ngepel jongkok langsung keluar flek darah tanda mau lahiran. Tapi ditunggu sampai sore, malem, besoknya, ternyata nggak ada flek darah atau tanda bersalin apapun. Wuah, makin panik karena HPL sudah mau dekat!

23 November 2016. Jalan pagi full team: bareng ayah, kaka juga. Keliling cluster perumahan agak lama. Tapi sehari itu masih belum ada tanda-tanda juga. Makin panik. Mulai mikir intervensi lahiran: induksi atau secar. Oh No!

24 November 2016. Akhirnya aku ngelakuin ngepel jongkok sesi 2. Masih berharap langsung ada efeknya. Tapi ternyata masih nggak ada. Dede masih aktif gerak, mungkin mau mapanin posisinya dia.

25 November 2016, HPL! Dibawa jalan pagi lagi, shopping ke supermarket, tapi masih belum ada tanda-tanda. Makin panik, makin galau, tapi di satu sisi masih coba nerapin gentlebirth atau hypnobirthing: bayi punya waktunya sendiri tuk lahir. Tinggal percaya saja sama tubuh dan bayinya. Jadi yaa berusaha buang jauh-jauh soal ketuban ijo lah, soal pengapuran plasenta lah, soal berat badan debay yang makin nambah lah, soal harus diinduksi atau secar lah. Berusaha rileks. Oia, mau kontrol lagi ke bidan Yuli tapi ternyata sudah telat dan tutup. Nggak jadi deh. Besok lagi aja.

26 November 2016, H+1 HPL. Minta refreshing ke emol sama ayah. Kaka dititip ke mertua. Makan, muter-muter di emol, belanja, intinya lupain sebentar soal lahiran. Biar rileks laah. Nah, malemnya kontrol ke bidan Yuli dan malah jadi nggak rileks.huhu.. Pas di USG ketuban dan denyut jantung dede masih oke, tapi katanya berat debay sudah 4 kg. OMG! Kok makin gede? Lahh, kalau nanti makin lama lahirannya bakal makin gede juga lagi? Ampyuuun.. Trus bidan Yuli ngasih waktu sampai Senin (2 hari kemudian). Kalau masih belum ada tanda lahiran, akan dimulai tindakan yaitu Induksi. Haduuuuh, bayangin mules biasa aja sudah bikin meringis, apalagi diinduksi? Takut!

28 November 2016, H+3 HPL. Bukan nggak percaya sama bidan yuli, tapi mau cari 2nd opinion soal dede. Berapa beratnya, gimana keadaan ketuban dan denyut jantungnya, apa harus diinduksi juga. Akhirnya berangkatlah kita ke Hermina Grand Wisata. Niat hati mau kontrol ke dr. Regina, tapi ternyata beliau nggak ada. Langsung deh cari dokter perempuan yang ada praktik hari itu juga. Pilihanku ke dr. Upik. Kontrol sama dr. Upik langsung di usg. Kata beliau, ketuban dan denyut jantung masih bagus. Berat dede juga cuma 3,5kg (Hah? Sebelumnya kan katanya sudah 4 kg. Tapi yaa Alhamdulillah. Nggak jadi guedee dedenya. Kalau gede sudah parno duluan soalnya,haha). Selesai usg berharap banget dr. Upik bilang kalau masih bisa ditunggu, masih bisa melahirkan normal tanpa induksi. Tapi ternyata karena sudah lewat HPL 3 hari, menurut beliau harus diinduksi. Hiikz.. Makin panik dan galau. Tapi sebelum ada tindakan itu aku diminta untuk CTG dan hasilnya akan didiskusikan sama dr. Regina (karena aku biasa kontrol sama beliau), apakah perlu induksi dan kapan. Aku sih iya aja untuk CTG, sekalian memastikan ke diri sendiri kalau masih bisa normal tanpa induksi.

Akhirnya keluar dulu lah aku tuk cari makan siang. Setelah kenyang langsung ke lantai dua untuk CTG. Wew.. Banyak yang mau lahiran dan CTG, akhirnya antri deh. Pas giliranku tiba, mulai deh dipasangin alat di perut untuk ngerekam denyut jantung, gerakan, dan kontraksinya. Setelah selesai, hasilnya dilaporkan ke dr. Upik yang lagi ada di ruang operasi sebelahku. Beliau kembali menyarankan untuk induksi. Tapi sebelumnya beliau minta keputusan dari dr. Regina dulu yang ternyata juga menyuruh induksi. Tapi beliau menyerahkan kembali keputusan kepadaku apakah mau induksi atau nunggu. Setelah menjelaskan panjang lebar kemungkinan terburuknya, akhirnya aku tetep memutuskan untuk menunggu. Aku pun menandatangi surat penolakan induksi dan pulang ke rumah.

Setelahnya aku kembali memantapkan diri, kembali mensugesti diri kalau aku dan bayiku pasti bisa bekerja sama. Bayiku pasti punya tanggalnya sendiri untuk lahir. Sepulangnya dari Hermina, aku melewati tukang jualan nanas. Pernah baca kalau salah satu yang mempercepat lahiran adalah minum jus nanas. Aku pun akhirnya beli.

29 November 2016, H+4 HPL. Jalan pagi full team lagi bareng ayah dan kaka khay. Kali ini sampai ke hampir depan gerbang perumahan yang jaraknya lumayaaaaan banget dari rumah. Ayah dorong kaka khay yang naik sepeda, dan aku jalan sambil dingangkangin (kata temen itu salah satu cara juga supaya cepat lahiran, banyak jalan tapi jangan jalan biasa kudu dingangkangin alias dibuka kakinya). Cukup bikin capek dan keringetan juga. Tapi nggak apa-apa demi ded cepat lahir. Siangnya niat banget bikin jus nanas satu gelas gede dan dihabisin. Berharap bisa bikin mules. Tapi sampai tidur malem pun ternyata nggak ada apa-apa.

Ohya, sorenya sempetin kontrol ke bidan uminya langsung di klinik dan rumah bersalin umi rahma. Kata beliau masih bisa nunggu dan semuanya aman. Alhamdulillah. Itu membuat semangatku bisa melahirkan normal alami alias spontan makin besar.

30 November 2016, H+5 HPL. Tengah malam pas lagi tidur, tanpa diduga mules itu akhirnya datang. Masih sambil posisi tidur aku mulai menikmati mules yang datengnya langsung sering tapi dengan durasi sebentar-sebentar. Karena masih ngantuk dan nyawa belum kumpul, nggak kepikiran kalau itu mules kontraksi mau lahiran. Malah nyalahin si nanas yang bikin perut sakit. Padahal emang mules yang dicari toh? Yaah, namanya juga orang ngantuk. Masih linglung..haha

Sambil menikmati mules, aku usaha tetap tidur. Udah mulai bisa mikir kalau ini tanda lahiran. Jadinya tiap mules datang, hadap kiri dan hambil nafas dalam. Pas nggak mules dipake tidur karena kalau mau lahiran pasti susah tidur kan. Begitu pagi, aku bilang sama suami kayaknya mau lahiran dan udah mules. Ngeliat aku masih bisa jalan di dalem rumah, suami ngajakin jalan pagi. Padahal mulesnya udah lumayan banget. Aku pun mengiyakan supaya pembukaannya nambah meski belum tau udah ada pembukaan apa belum. Akhirnya keluar rumah deh bareng suami dan kaka khay. Tapi ternyata aku cuma sanggup jalan beberapa meter aja dan balik lagi ke rumah. Aku bilang sama suami kalau mau ke bidan.

Akhirnya aku, suami, kaka khay, dan juga ARTku mandi dan sarapan. Sebelumnya telepon mamaku supaya datang ke bidan juga sekalian booking kamar takut penuh. Mama dan papaku sampai lebih dulu di bidan. Kami sampai beberapa menit kemudian, kira-kira jam 09.30-an. Langsung dicek bukaan dan ternyata sudah bukaan 5. Alhamdulillah, perjuangan tinggal separuh jalan.

Aku pun dibawa ke ruang bersalin, berganti pakaian untuk bersalin, dan mulai menikmati kontraksi di sana. Aku coba tetap jalan-jalan, jongkok-berdiri, tapi lebih banyak tiduran miring kiri. Hari itu mencoba sellow dengan nggak teriak-teriak seperti pas melahirkan kaka. Setiap mules datang, terus istighfar sambil tarik nafas dalam. Lama-lama keinginan mengejan mulai muncul. Aku pun semakin nggak karuan dan mulai teriak. Tapi berkali-kali suamiku bilang, “malu bun teriak-teriak, tarik nafas aja”. Aku nurut. Langsung istighfar dan tarik nafas dalam lagi.

Bidan datang untuk cek bukaan, katanya sudah lengkap tapi kepala masih agak jauh. Katanya kasihan nanti ngedennya capek dan perlu tenaga ekstra. Aku disuruh menunggu hingga kepala debay makin mendekati “pintunya”. Aku yang merasakan mules yang makin menggila ditambah keinginan mengejan yang makin kuat, mulai teriak “mau ngeden”. Pas dicek ternyata “oke bu, nanti kalau mules lagi ngeden ya”. Ah, akhirnya!

Mules pun datang, coba ngeden tapi salah. “Matanya dibuka bu, bukan begitu ngedennya!”. Langsung mikir gimana yaa ngedennya dulu? Ahya, nggak bersuara dan mulut tertutup. Coba sekali, gagal. Coba lagi, gagal lagi. Hingga akhirnya bu bidan bersuara, “Ambil nafas panjang, sambung, ngeden yang kuat. Ini udah keliatan bu.” AKu pun melakukan itu, hingga akhirnya dengan posisi mengangkang pegang kedua kaki, aku melihat bayi mungil itu keluar dari rahimku. Alhamdulillah.

“Perempuan ya bu, ini kelilit satu ternyata. Ketuban juga mulai ijo. Tapi Alhamdulillah sehat.”. Setelah dibersihkan alakadarnya, dede nay pun langsung diletakkan di dadaku untuk IMD selama proses jahit menjahit itu selesai.

Aahhhh, akhirnya bayi itu lahir juga. Tanggal 30, berdekatan denganku yang lahir tanggal 31. Kalau kaka khay lahir tanggal 9, berdekatan dengan ayahnya di tanggal 10. Cantik yaa tanggalnya..hehe

Btw, welcome my baby girl: NAYYIRA HASNA ISNARIYANTI, putri kedua kami yang bercahaya indah.

Iklan

Rasanya Hamil Ketiga, Anak Kedua

Seperti yang sudah diposting sebelumnya, kalau aku akan berbagi cerita soal kehamilan ketiga (yang pertama BO, kedua kaka khay, jadi ini ketiga-red) yang sedang aku alami imi. Jujur, nggak kepikiran sama sekali untuk cepat hamil di saat Kaka Khay masih “piyik” banget. Masih banyak yang perlu dipelajari dalam mendidik anak, masih banyak ilmu yang harus dicari soal parenting, intinya ngurus satu aja masih banyaaak banget PRnya dan nggak kepikiran untuk nambah dalam waktu dekat.

Tapi yaaa, balik lagi soal “Kun Fayakun”. Jika Allah bilang jadi, maka jadilah. Takdir, rejeki, atau apapun namanya itulah yang Allah berikan untuk kami. Karena Kaka Khay masih ASI Eksklusif, aku jadi memakai KB alami alias belum haid sejak melahirkan. Sampai saat Kaka Khay di usia tujuh bulan-an, aku haid untuk yang pertama kali. Itu pun banyak fleknya. Karena rencana mau pakai KB IUD/spiral, alhasil udah niat banget bulan depan waktu haid lagi mau ke dokter untuk pasang KB. Tapiiiii belum ketemu haid berikutnnya ternyata aku udah nggak haid lagi alias hamil.

Tanda hamil sebenarnya udah terlihat dari awal, tapi lagi-lagi karena aku yang masih punya pikiran “nggak mungkin” jadi mengabaikannya. Jadi tuh selama beberapa minggu awal setiap naik mobil meskipun dalam jarak dekat, aku selalu ngerasa mual. Bahkan pernah sampai muntah. Padahal aku bukan tipe orang  yang mabokan kalau naik mobil. Aku masih cengar-cengir aja setiap dikatain lagi hamil. Lahwong emang nggak menduga sama sekali. Terus yaa lama-lama kok badan jadi berasa nggak enak kaya masuk angin gitu. Nah, baru deh mikir jangan-jangan beneran hamil. Lalu aku akhirnya minta dibeliin tespek sama suami. Yang murah dan satu aja. Siapa tau emang cuma masuk angin aja, pikirku saat itu.

Setelah beli tespek, bangun tidur pagi langsung deh melakukan uji cobanya di kamar mandi sendirian tanpa ajak suami. Awalnya satu garis, tapi looh kok lama-lama naik dan kelihatan jadi dua garis?? WHAAAAAATTTT?? Tanpa buang waktu langsung ke kamar dan bangunin suami, “Ayah, aku udah tespek. Tau nggak hasilnya apa?”. Suami yang biasanya ritual ‘ngumpulin nyawa’ butuh waktu lama, langsung bangun dan melek-semelek-meleknya. “Positif, Bun?”. Aku cuma nyengir sambil nunjukin hasil tespeknya. Detik berikutnya hening. Bingung mau komentar dan bersikap gimana.

“Yaudah nggak apa-apa, berarti rejeki kita.”, akhirnya suami buka suara. Aku? Lagi-lagi cuma nyengir. Mau ucap hamdallah tapi gimana, mau istighfar kok kesannya juga gimana. Rasanya benar-benar campur aduk. Sedih karena merasa kasihan sama Kaka Khay, takut nggak bisa meranin tugas baru, seneng karena berarti Allah percaya lagi sama kami. Wuaaaah, benar-benar dilematis dan dramatis pokoknya.

Hari-hari dengan kehamilan baru pun akhirnya mau nggak mau, suka nggak suka, harus aku jalani. Tuk yang ini, kok yaa maboknya lebih parah. Berapa kali Kaka Khay kesiram ‘jackpot’ bundanya yang udah mual banget pas di mobil. Bawaan di tas bayi Kaka Khay pun bertambah isinya dengan plastik, minyak kayu putih, dan permen untuk menghilangkan mual. Rasa lainnya? Wuuuiih, tetap urus Kaka Khay, beberes rumah, tanpa bantuan orang lain. Eehh, suami tentunya siaga bantuin sih, tapi kalau pas kerja yaa semuanya dipegang sendiri. Karena itu, kehamilan ini kok rasanya jadi kurang diperhatikan. Makan asal karena pasti mabok kalau masak, tetap gendong kakak kemana-mana, intinya berasa kaya nggak hamil aja. Maaf ya Dek, bukannya bunda nggak cinta.. *sambil usap perut

Di kehamilan ini juga beberapa kali aku kena flu. Drop badannya. Mungkin aku lelah..hehe. Bahkan sampai berobat ke dokter segala. Udah gitu di trimester tiga sempet kena musibah pergelangan kaki kanan keseleo, kudu diurut, diperban, dan nggak boleh jalan. Cobaan banget ya? Tapi Alhamdulillahnya dede ternyata bayi yang setrooooong. Mau bundanya gimana juga dia selalu tumbuh dengan baik setiap bulannya. Benar-benar bisa bantu dan ngerti kondisi aku.

Nah, di trimester tiga Alhamdulillah dapet mbak yang bisa bantu-bantu di rumah. Bantu beberes, masak, dan jagain kaka. Aku jadi punya waktu lebih banyak untuk merhatiin dede. Jadi bisa senam hamil (walau cuma di rumah dan sendiri), diajak ngomong dan ngaji, pokoknya jadi bisa mencurahkan kasih sayang ke dede yang selama ini (dirasa) kurang. Sekarang, saat aku tulis ini, aku sedang menanti dede melihat dunia. Tinggal beberapa hari sebelum HPL nih. Nggak banyak kata, cuma berharap persalinan kami normal alami, lancar, mudah, cepat, menyenangkan, sehat, selamat, untuk aku dan dede. Aamiin.

Bismillah.. Postingan selanjutnya semoga sudah tentang kegembiraan melahirkan dede ya. Aamiin..  ^,^

Ohya, selama ini kontrol dede di RS Hermina Grandwisata sama Dr. Regina Tatiana Purba, S.POg. Obygin kaka yang dulu telah dipanggil Allah, jadinya sama beliau deh. Tapi tetap enak kok. Tapi InsyaAllah lahirannya mau di klinik bidan aja yang deket sama rumahku dan rumah orang tua. Supaya nanti ada yang jagain kaka soalnya, sekaligus ingin merasakan dan mengukir cerita melahirkan bersama bidan. Sama aja sih, sama-sama ingin sehat dan selamat. Semangaaaaat!!

Come Back, Ceritanya.. :)

Hai.. Halo..

Wuaaaah, udah lama banget ya nggak eksis di dunia perblog-an. Yah, bukan sok sibuk sih tapi emang beneran sibuk *gaya banget. Emang sibuk ngapain? Sibuk dengan dunia ke-iburumahtanggan yang ternyata capeknya sama kaya kerja kantoran. Eh, mungkin lebih capek kali yaa karena harus kerja nonstop 24 jam. Anak pertamaku sekarang berusia 15 bulan. Semenjak hamil sampai dia berusia segitu, aku full jadi ibu rumah tangga. Fokus membesarkannya, sekaligus mengurus suami dan rumah tanpa asisten yang bantu.

Eit, jadi ibu rumah tangga kaya aku begitu kok kesannya menderita ya? Ngeblog aja sampai nggak bisa. Nggak sesedih itu kok. Bisa sebenernya kalau sedikit “maksain” buka laptop atau pake hape. Tapi kan.. Mana bisa ngebiarin anak main dan sok sibuk sendirian tanpa perhatian dan pengawasan ibunya? Bisa masuk tv nanti dengan judul berita “Ibu asik main hape, balita nyaris tewas kecemplung kolam”. Wuih, langsung deh terkenal dan dihujat se-antero negeri. Nggak mau donk kejadian itu sampai terjadi? Makanya yang namanya megang gadget tuh pasti bisa dihitung pake jari. Bisanya yaa pas si bocah lagi tidur aja. Dan lebih seringnya pas bocah tidur, aku ikut memanfaatkan waktu buat tidur juga. Jadi, ujungnya nggak bisa mikir dan nulis deh. Tau sendiri kalau ngeblog itu butuh konsentrasi tingkat dewa. *efek otak udah lama nggak dipake mikir kali ya? hihihi

Eniwei, di postingan kali ini cuma mau say hello ke dunia per-blog-an kalau aku telah kembali. Aku kembali dengan banyak cerita yang ingin dibagi. Semoga berkenan di hati dan membawa manfaat di sanubari.

Mau cerita darimana ya?

Hmm, yang sedang urgent alias update alias penting alias cetar membahana aja kali ya. Kalian tau apa? Insya Allah bulan depan aku akan melahirkan. What? Melahirkan? Lagi? Yup. Sebutlah kebobolan atau hamil yang nggak disengaja atau apalah. Tapi begitulah kenyataannya. Di usia sang kakak yang tadi sudah kusebut 15 bulan, sebulan lagi dia harus menjadi kakak. Saat anakku itu berusia sekitar tujuh bulan, ternyata aku positif hamil. Kok bisa? Nggak KB? Terus gimana perasaanya?

Penasaran nggak? *nggaaaaaaak

Cerita lengkapnya di postingan berikut aja ya. Supaya lebih jelas, gamblang, rinci, dan bisa memuaskan keingintahuan kalian semua *pede gila

 

See You,

 

Perkembangan Baby Khay Setelah Sebulan

Hai, mumpung baby Khay lagi pules dan mood ngeblog muncul, mau berbagi cerita tentang perkembangan baby Khay ni. Alhamdulillah baby Khay udah sebulan lebih umurnya. ASInya kuat pake banget dan sukses bikin pipinya gembil.hehe.. Soal ASI, ya Allah ternyata gak semudah yang dipikir ya. Lecet, sakit, perih, capek, campur aduk rasanya setiap mau nyusuin. Bahkan ampe nangis2 kalau baby Khay gak berhenti2 nyusunya. Dari kanan ke kiri ke kanan lagi terus ke kiri. Mata yang udah sepet dan badan yang pegel bin capek, sukses bikin aku nangis2. Tapiiii Alhamdulillah itu dulu, di minggu2 awal. Sekarang baby Khay udah makin pinter mimiknya, ‘gentong’nya juga udah kebal kali ya karena sering diisep jadinya udah gak ngerasa sakit.hihihi..

Nah, yang amazing dan aku syukuri banget ternyata dari usia segini pun baby Khay udah bisa dikasih tau, diminta kerja samanya, dimintain tolong. Hal itu sering banget terjadi dan aku benar2 bersyukur baby Khay bisa ngerti. Contoh kejadiannya pas aku perlu nyuci celana ompolan dia yang seabreg sementara dia gak tidur2 yang artinya gak bisa ditinggal. Walhasil setelah dimintain tolong baik2 supaya dia tidur atau diam anteng duduk di bouncernya, ehh dia ngerti loh. Dia anteng aja selama aku nyuci ampe jemurin. Trus soal tidur malem. Baby Khay Alhamdulillah gak nyusahin ayah bundanya kalau pas bobo malem. Bangun tiap dua jam cuma untuk nyusu. Abis nyusu langsung tidur lagi. Nah, yang jadi masalah mulai tidur malemnya. Kadang baby Khay bisa tidur dari abis magrib lanjut ampe malem. Tapi kadang susah juga ga tidur2. Nyusu mulu kerjanya, terus maunya digendong2. Alhasil aku ajak ngomong lagi deh. Minta tolong baik2 sama dia supaya tidur cepet tanpa perlu ngempeng ‘gentong’ lama2 atau digendong2. Ehhh, abis dibedong dan taro di kasur dia langsung tidur sendiri. Alhamdulillah.. Bener2 deh soal yang ini aku bersyukur banget.. Love you full pokoknya sama baby Khay 😘

Yaudah gitu dulu aja. Mumpung dia tidur aku mau ikut tidur jg..hohoho

Syndrome Mama Baru

Kalau ada satu kata yang bisa menggambarkan tentang rasanya jadi mama baru, aku ingin bilang LUAR BIASA!

Kenapa?

Aku pikir, setelah sukses melahirkan yaudah sukses dan mulus aja proses ngebesarinnya. Ealaaahdalaaah.. Ternyata itu hanya kelihatannya saja, saudara-saudara.

Dua hari pasca baby Khay lahir, asi belum mulus keluar. Alhasil baby Khay yang ternyata asinya kuat banget itu kelaperan sampai badannya hangat dan mulai ada gejala kuning. Memang sih secara teori baby Khay bisa bertahan selama tiga hari tanpa asupan apapun sejak lahir, tapi karena sudah muncul gejala “kurang” enak akhirnya mau gak mau dibantu lah dengan sufor. Asli, sedih rasanya saat itu. Pengen banget kasih dia asi, lah ini belum bisa. Berasa “kurang” banget jadi ibunya karena belum bisa kasih hak dia. Tapi Alhamdulillah, setelah besoknya diajarin pijat payudara asinya langsung keluar dan sekarang sampai netes-netes.

Nah, puncak kebahagiaan ngasih asi ternyata juga dihantam oleh rasa galau bin mellow. Badan yang mulai ngerentek karena harus begadang tiap malem, kurang tidur, pokoknya cuapek pol. Debay yang ternyata kuat banget asinya sampe bikin p*t*n* payudara sakit karena lecet. Plus jahitan obras yang suka ngilu bin nyelekit. Semuanya sukses bikin aku nangis dan hampir nyerah.

Ya Allah, begini amat jadi orang tua. Berat banget. Gak ada abisnya capek, sakit, pokoknya menderita. Semua ibu baru ngalamin juga gak sih? Itu pikirku.

Hingga akhirnya aku dapat suntikan motivasi dari orang-orang luar biasa yang ada di sekelilingku. Mereka, para ibu muda, pasti juga mengalami hal yang sama. Bahkan yang lebih parah, lebih banyak. Toh mereka ternyata enjoy dan menikmati peran barunya. Kenapa aku harus merasa lelah dan tak menikmati peran baruku?

Dalam diam saat bangun tengah malam, kutatap wajah putri kecil dan suamiku. MasyaAllah, mereka adalah anugerah terindah yang Allah kirim untukku. Kenapa aku harus merasa lelah, tak ikhlas, tak kuat, dan tak menikmati hari-hari baruku? Mereka adalah orang-orang yang kupinta di setiap doaku. Orang baik, hebat, yang kelak akan hidup bersamaku hingga ujung usia. Bukankah aku harusnya bersyukur?

Alhamdulillah..
Kali ini kata itu tak pernah lepas dalam setiap hariku. Lelahku, sakitku, bukanlah seberapa dibanding kebahagiaan yang kumiliki saat ini. Banyak orang di luaran sana yang mungkin belum seberuntung diriku, jadi sudah sepantasnya jika aku merasa beruntung dan bersyukur kan?

Khaylila sayang,
Maafin bunda yang kemarin sempat ngerasa lemah dan tak berdaya urus kamu. Bunda senang, bahagia, dan sangat bersyukur memiliki kamu. Ini yang bunda pinta, jadi sudah seharusnya bunda bertanggung jawab atas keinginan bunda. Bunda hanya sedang berproses untuk menjadi ibu yang baik tuk kamu, kita tetap kerja sama ya sayang..

Suamiku tercinta,
Terima kasih karena sudah menjadi partner terbaikku dalam menjalani peran baruku menjadi ibu. Pelukanmu, usapanmu, pijatanmu, semangatmu, rasa lelah yang walau dirasakan tapi tak ditampakkan, benar-benar menjadi motivasi terbesarku. Terus dampingi aku tuk membesarkan harta kita, ya..

Orang tua dan mertuaku,
Dua pasang malaikatku yang tulus dan berhati mulia. Tak lelah jika direpotkan dengan urusan gendong sana-sini, ganti popok, mandiin, gantiin jagain sementara bundanya tidur, pokoknya segala hal yang dilakuin agar aku dan bayiku nyaman. Terima kasih atas cintanya yang luar biasa pada kami. Tanpa kalian, kami bukanlah apa-apa..

Yaa akhir kata, aku cuma mau bilang kalau proses yang sedang kujalani ini memang tidak mudah. Tapi atas dukungan orang-orang luar biasa di sekelilingku, semuanya terasa nyaman dan bisa kulalui. Apa yang kumiliki saat ini adalah harta dan keindahan yang tak terkira.

Terima kasih, ya Allah..

  • Facebook

  • Arsip

  • Kategori

  • Tag

    akad nikah B1A4 bahasa Indonesia baro batik Batu Bekasi belanja keperluan bayi berbicara Bromo choi jong hun cinta cita-cita dr. Regina Tatiana Purba Dr. Regina Tatiana Purba S.POG Dr. Sri Redjeki dr. W. S. Redjeki S.POg dr Regina Tatiana Purba Spog fanfiction film film barat film indonesia filosofi ft island gongchan guru hamil hermina grand wisata honeymoon ibu iko uwais ingin hamil jalan-jalan jinyoung jogja kampus keluarga khaylila kontrol hamil korea kuliah lamaran mega bekasi hypermall melahirkan membaca mengajar menjadi ibu menulis menyimak motivasi moto gp my wedding novel parenting pedrosa pernikahan persahabatan persalinan pregnant Promavit puisi renungan resepsi RS Hermina Grand Wisata rsia bella bekasi sabar sarjana sastra Indonesia sekolah dasar semangat senam hamil seserahan the raid trimester tiga wisuda
  • Tulisan Terakhir

  • Komentar Terakhir

    melody di Pondok Indah Mertua VS Pondok…
    Yolanda ayu (@yolagu… di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    intan di Rasanya Hamil Ketiga, Anak…
    Ika di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    alma di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    wickyyumma di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Titis di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Titis di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Adhari di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Indri Lutfi di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
  • Love Story

    Daisypath Anniversary tickers