Kontrol si Cantik di 38week

Hari ini kontrol my baby -yang di usg berulang kali katanya fix cewe- sama dokter Regina. Pas banget masuk ruangan bu dokter ehh adzan magrib. Jadinya kontrol dalam keadaan puasa kelebihan waktu sedikit deh. Pas keluar ruangan langsung cuus melahap tahu goreng dan es teh yang sempet dibeli ayahnya sebelu masuk ruangan.

Seperti biasa ditanya kabar dan ada keluhan apa setiap awal ketemu bu dokter. Langsung deh cerita kalau perut atasnya tu sakit banget. Sumpah, kaya ketarik. Ngilu, nyeri, pokoknya bikin susah gerak. Ternyata kata bu dokter itu biasa karena beban perutnya tambah besar, jadi urat dan otot perutnya ketarik. Yaampuun, ini derita yang paling terasa dibanding punggung pegel. Kalau mau nangis mah nangis deh, secara jadi kaya nenek-nenek yang kudu pelan geraknya.huhu.. Tapi mengingat sebentar lagi debay InsyaAllah launching, waah dikuat-kuatin deh. Ayooo nak, cepat keluar supaya kita sama-sama nyaman..

Pas kontrol tadi seperti biasa di usg. Alhamdulillah katanya semua normal. Ketuban bagus, besarnya pas (3,1kg), jenis kelamin keliatan banget perempuan. Jadi, InsyaAllah mau lanjut puasa. Nanti cuti puasnya kalau tanda-tanda persalinan sudah mulai terasa aja.

Nah, selain di usg tadi juga dilakukan pemeriksaan dalam. Tuk cek panggul katanya. Jadi, jari bu dokter masuk tuk ngecek posisi bayi sekaligus lebar panggul. Kata bu dokter, posisi bayi memang belum masuk panggul. Tapi sudah mulai mendekati. Nanti seiring kontraksi biasanya akan semakin masuk. Jadi, aku nggak perlu panik diukuran segini belum masuk panggul. Trus kata beliau ukuran panggulku Alhamdulillah lebar. Jadi biasanya gampang tuk lahiran. Aamiin.. Mudah-mudahan bener.. 😄

Tapi kata bu dokter aku tetep kudu banyak baca tentang proses persalinan dan menyusui. Tekad aku juga harua kuat kalau bisa lahiran normal. Itu kunci bisa lahiran normal kata beliau. Siap bu dokter, mau dibaca2 lagi bukunya..

Oia, bu dokter juga nyampein berita yang weeew juga. Ternyata beliau dari tanggal 4-18 Juli mau cuti liburan. Alhasil, aku yang emang udah deket HPL ini jadi perhatian dia. Kalau sampai tanggal 4 belum lahir, terpaksa nanti kalau lahiran dibantu dengan dokter lain. Beliau menyarankan dengan dokter Aditya Maharani (yang menangani waktu kuret di kehamilan pertama), atau dokter Upik (dokter kandungan yang ada terus di rumah sakit). Kalau boleh jujur mah maunya sama dokter Regina aja. Secara beliau yang tau riwayat kehamilanku ini. Tapi apa mau dikata, kalau ternyata debay belum mau keluar sebelum dokternya liburan, yaa pasti diganti dokter lain. Siapapun yang ngebantu persalinan, fokusnya kan ibu dan bayi selamat. Jadi seharusnya nggak masalah siapa yang bantuin, sama aja istilahnya. Mereka sama-sama enak dan jago juga katanya. Yaaah, kuterima saja lah..huhu

Tapi aku masih berharap bisa lahiran dibantu dokter Regina. Makanya ini mau coba ngerayu debay supaya mau keluar sebelum dokternya pergi. Memang sih, debay punya waktu sendiri tuk lahir. Tapi kan kita juga harus usaha. Siapa tau debaynya mau bantu dan mengerti. Aamiin.. 😁

Ayo, Nak.. Kita lahiran lebih cepat dari HPL. (Seingatku 7 Juli, tapi di data bu dokter 9 Juli katanya). Biar bisa sama bu dokter yang ngebantu kita. Terus biar nggak ngerasain induksi juga kalau batas waktu HPL kamu habis. (Biasanya 3 hari setelah HPL mulai dipikirin tuk induksi.huhu). Kita kerja sama yaa, sayang.. 😘

Belanja Perlengkapan Bayi (sesi 3)

Belanja keperluan debay pun berlanjut. Ahaaaaay.. Ehh, Alahamdulillah ๐Ÿ˜„

Belanja kali ini disponsorin sama adik dan mama tercinta. Yaa tentunya disponsorin sama suami juga.hihihi..

Kali ini belanjanya di Mega Bekasi Hypermall (lagi) plus Mothercare Summarecon Mall Bekasi. Di Mega Bekasi bukan baby shop kemarin, tapi di Happy Baby Shop yang satu lantai sama Pizza Hut. Di sana debay dibeliin:

Selimut topi Carters yang lembuuuut dan lucu sama adikku alias tante debay. Plus botol kaca tuk ASIP nanti rencananya mau stok asi. Berikut penampakannya..

image

Sengaja pilih kuning karena udah terlalu banyak pink kata si tante, hehehe.. Harganya 80rb.

 

image

Pengennya bukan yang kaya gini, tapi berhubung cuma ada yang ini yasudah dibeli saja. Toh juga dibuat dari botol kaca, InsyaAllah amaaaan.. Harganya 40rb tuk 12 buah.

 

Trus aku juga beli beberapa perlengkapan lain, di antaranya:

image

Ini plastik ASIP, harganya 40rb tuk 30pc.

 

image

Kapas bulet harganya 12rb, beli 2 pak.

 

Abis itu mampir ke Giant tuk anter mama belanja bulanan sekalian nebeng beli ini:

image

Harganya hampir 80rb. Tu juga lagi promo katanya..huhu

 

Selain beli itu di Giant, aku juga beli panci tuk rebus botol susu debay nanti. Pake yang manual aja tuk sterilinnya, direbus. Tapi sayangnya nggak difoto. Pokoknya panci yang ada tutup kacanya, harga sekitar 75rb.

Naaah, abis wara-wiri di Mega Bekasi Hypermall, akhirnya kami langsung cuuus ke Summarecon Mall Bekasi, tepatnya ke Mothercare. Di sana rencana mau beli stroller hasil malak mama alias eyangnya debay..hihihi

Dari sekian banyak stroller yang aku liat, nggak tau kenapa dari awal udah naksir berat sama stroller ini. Udah lama sih stroller ini eksis, tapi sekarang cuma diperbarui sama warnyanya aja. Kenapa naksir berat sama stroller ini? Karena stroller ini memenuhi semua kriteria stroller yang aku mau, dan mudah-mudahan nanti debay betah diajak jalan pake itu. Aamiin.

Jadi, kriteria yang aku cari tuk stroller di antaranya:
1) bisa hadap ke depan dan belakang (yang dorong), tanpa perlu ribet alias gampang mengoperasikannya.
2) ringan, ringkas ngelipetnya, tapi nggak gampang roboh.
3) cute model dan warnanya.
4) harga minimalis.. ๐Ÿ˜
Sayangnya debay belum launching, jadi belum ada ceritanya deh soal pemakaian. Naaah, stroller apa yang memenuhi itu semua? Jawabannya adalaaaaaaah.. Joie Mirus! Ini penampakannya dari internet, belum sempet difoto sendiri.hehe

image

 

Dulu kan di Mothercare adanya yang merah, nah sekarang ini adanya yang warna tosca. Lucu juga kok. Bisa tuk cewek cowok juga. Oia, harganya sekarang 2,1juta pemirsah..

Trus trus dah selesai belanjanya? Masih ada yang belum ni. Tinggal printilan yang kecil-kecil sih. Jadi sepertinya akan ada belanja sesi lanjutan. Semangaaaat! ๐Ÿ™Œ

Senam Hamil kedua

Sabtu, 30 Mei 2015 aku ikut senam hamil lagi di Hermina Grand Wisata. Itung-itung masih memanfaatkan voucher free senam hamil.hehe

Senam hamil kali ini lebih banyak yang ikut. Kira-kira sepuluh orang dengan rata-rata wajah baru, bukan peserta di minggu kemarin. Tapi tetep ukuran hamilnya nggak jauh dariku, antara 33-37 minggu laah. Ehh, tapu ternyata ada yang 27 minggu juga. Udah nggak sabar mungkin ibunya..hehe

Senam dipimpin oleh bu bidan lagi, yang lagi-lagi lupa siapa namanya.hihi.. Aku kira gerakannya bakal sama persis sama bu bidan kemarin. Tapi ternyata beda loh. Yaa ada yang lebih detal bu bidan ini, ada juga yang lebih lengkap di bu bidan kemarin. Intinya mah saling melengkapi. Jadi nambah banyak ilmunya. Tapi karena beda gerakan itulah akhirnya aku gagal paham alias nggak hapal-hapal gerakannya buat dicoba sendiri di rumah. Haduuh, daya ingatku memprihatinkan ya? Huhuhu.. Tapi yaa yang aku inget banget dari pertemuan kemarin itu soal betapa pentingnya latihan mengatus nafas untuk persalinan. Bagaimana nafas saat kontraksi, saat mengedan, atau agar bisa mendoro bayi ke bawah. Jadi ternyata cara nafasnya berbeda loh.

Kata bu bidan, kalau saat gelombang cinta datang alias kontraksi lagi berasa, kita harus bernafas panjang. Jangan malah dipakai teriak. Jadi harus ambil nafas dari hidung, tahan, lalu hembuskan lewat mulut. Kelihatannya sih mudah, tapi kata orang-orang yang udah lahiran mah boro-boro mikir atur nafas, mikirin sakit dan mulesnya aja udah bikin lupa buat nafas. Nahlo? Nah, kalau saat harus mengedan, nafasnya beda lagi. Ketika posisi kaki dan tangan kita sudah oke untuk melahirkan trus dokter udah nyuruh untuk mengejan, siap deh pakai nafas cepat. Nafas cepat itu caranya dihirup lewat mulut trus langsung dihembuskan lewat ngejannya. Percobaan ini berlangsung sebanyak 3x. Harusnya bayi udah lahir, tapi kalau belum, langsung atur nafas panjang lagi. Terakhir, atur nafas agar bisa mendorong bayi turun ke bawah. Caranya dengan posisi telentang ambil nafas lewat hidung dengan menggembungkan dada, lalu hembuskan lewat mulut dengan mendorong nafas dan menggembungkan perut. Kata bu bidan ini bisa mendorong bayi turun pas melahirkan.

Hmm, kira-kira itu aja yang paling aku dapet dari pertemuan kemarin. Mudah-mudahan sih nggak salah info, nggak salah inget juga. Klo pun salah, monggo dikoreksi dan maafkanlaaaaaaah.. 😁

Btw, akankah ada cerita soal senam hamil lagi? Tunggu info berikutnya..hihihi

Perdana: Senam Hamil di Usia 33 Minggu

Sabtu, 23 Mei 2015 kemarin aku akhirnya mutusin tuk mulai senam hamil. Berhubung sudah reservasi kamar, jadi dapet free 2x senam hamil. Lumayaaan. Sehari sebelumnya telpon tuk dapet antrian kontrol sekalian daftar senam hamil. Sengaja ngambil waktunya barengan biar gampang dan gak bolak-balik.

Untuk urutan senam hamil, aku peserta ke 12 pas di telepon. Sesuai jadwal senam seharusnya dimulai jam 9 pagi. Tapi karena satu dan lain hal, jam 9.15 aku baru sampai rumah sakit. Takut telat, langsung deh buru-buru ke pendaftararan tuk ambil nomernya dan cuuua timbang berat badan plus tensi. Toeeeeng! Dalam 2 minggu saja, beratku naik 3kg. MasyaAllah.. Gimana debay nanti ya?

Gak mau pusing-pusing mikirin berat badan, langsung deh naik ke lantai tiga tempat senam hamilnya. Kirain udah telat banget, tapi ternyata baru 4 orang yang dateng. Dan di belakangku muncul juga lah beberapa orang lagi. Beberapa menit kemudian, kira-kira jam setengah 10 lewat akhirnya senam dimulai dengan 7 orang saja. Nggak tau yang lainnya nyantol dimana..hehe

Senam hamil dipimpin sama ibu bidan (malah lupa namanya), beliau sekaligus merangkap sebagai konselor asi. Ruangannya dikeliling cermin khas ruang senam. Trus matras dan bantal disusun sejumlah 12 dengan menggunakan sponsor merk salah satu susu hamil. Aku langsung aja milih di samping cermin, biar bisa sekalian ngaca pas senam..hihihi

Sebagai awal dilakukan berdoa yang dilanjut pemanasan. Pemanasannya duduk sila dengan kepala menoleh kanan kiri, miring kanan kiri, yaa kaya pemanasan senam umumnya. Trus diakhiri sama menggerakkan bahu. Setelah itu mulai masuk ke gerakan inti. Posisi berubah tiduran miring lalu mengangkat kaki yang atas secara perlahan. Cuma 8x gerakan, tapi efeknya wuuiiih mantep. Setelah gantian kaki yang satunya, gerakan berubah menjadi telentang sambil kaki kaya ngayuh sepeda. Ni juga 8x dan bikin pegel. Terus mulai deh gerakan yang fokus ke selangkangan, jalan lahir, miss v, dkknya. Katanya supaya lunak, melebar, yaa pokoknya supaya gampang ngelahirinnya. Gerakan ini mirip senam kegel kata bu bidan (da aku mah nggak tau senam kegel kaya gimana..heehe). Gerakan ini ada beberapa dan aku nggak inget semuanya..hihihi. Terakhir, nyoba gerakan saat melahirkan. Tentunya nggak pake ngeden, cuma ambil dan buang nafas. Wuuiih, ternyata ini gaya orang lahiran? Nggak mudah loh ternyata..huhu

Yaa semoga aja gerakannya terus diinget dan bisa dicoba sendiri di rumah.hehe.. Selesai senam kita langsung dikasih slide tentang ilmu pra persalinan. Dari soal gizi selama hamil, sampai pas hari H. Lumayan banget ilmunya. Abis itu pulang deh. Ohya, selesai senam dapet donat plus air mineral gelas. Alhamdulillah..

Badan keringetan dan pegel habis senam, aku masih asik di rumah sakit karena mau kontrol. Lumayan lama nunggunya, apalagi nomerku buncit: 31. Haduuuh.. Tapi setelah namaku dipanggil, wuuiih Alhamdulillah. Langsung deh cuuss masuk ke ruangan bu dokter Regina. Biasa, di usg. Hasilnya berat debay naik jauh juga. 2 minggu yang lalu berat debay 1700gr, nah saat tu naik jadi 2400-an. Ukuran yanh harusnya 33 minggu pun jadi 35 minggu. Gendut kalau kata bu dokter. Akhirnya dapet PR deh, nggak boleh banyak makan dan minum yang manis-manis, nggak boleh makan roti juga. Huwaaaa, nafsunya yang manis-manis padahal. Tapi demi menjaga berat badan, okelaaah aku kan bertahan.huhu..

Oia, mungkin karena aku lelah dan pasien bu dokter juga masih buanyaaak buangeet, akhirnya nggak bisa banyak deh sharingnya. Aku juga lupa nanya HPL berubah apa tetep. Yaa next kontrol kudu nanya deh..

Belanja Perlengkapan Bayi (sesi 2)

Setelah kemarin dapet belanjaan dari mertua dan adik ipar, sekarang saatnya mengandalkan kaki sendiri untuk berbelanja. Eeaaaa.. Pilihan jatuh ke Mega Bekasi Hypermall yang nggak begitu jauh dari rumah. Alasan? Kalau jauh-jauh udah engep saya mah..huhu

Di sana kami langsung menuju satu toko perlengkapan bayi, nggak pake keliling apalagi banding-bandingin harga. Toko yang kami pilih adalah Onewin Babyshop, letak di lantai berapa ya? Pokoknya samping Malibu Studio, satu lantai sama Gramedia. Aku sebelumnya sudah survei harga dari akun medsos toko itu. Toko itu cukup eksis di facebook dan instagram plus banyak nyantumin harga dan diskon. Makanya tanpa babibu langsung deh cuuus ke toko itu.

Perkiraanku tokonya besar, tapi ternyata nggak terlalu besar. Pas dateng langsung dilayani sama mbak-mbaknya yang cukup baik dan ramah. Langsung deh ngasih list belanjaan yang aku butuhin ke beliau dan dicariin dengan beragam pilihannya. Pas belanja di sana, itu toko ternyata selalu ada pembelinya alias nggak pernah sepi. Satu keluar, satu masuk. Begitu terus. Rupanya banyak juga yang belanja di sana. Trus aku belanja apa aja di sana? Cekidot..

Bak mandinya pilih yang besar supaya bisa lama dipakenya. Merknya apa ya? Ga terkenal, tapi kliatan oke dan tebal jg..huhu

image

 

Perlak beli dua, biar ga ribet kalau yang satunya kotor.

image

 

Ayahnya pengen pake kelambu aja daripada beli set kasur kelambu, soalnya di ruang tamu pun udah ada kasur lipet jadi lebih praktis.

image

 

Washlapnya beli tiga biji. Tapi kok kaya kurang halus ya? Adanya ini doank soalnya..huhu

image

 

 

Topi cuma beli satu karena biasanya ada yang ngadoin (haha,kepedean). Ni buat pulang dari rumah sakit aja.

image

 

Tambahan baju karena sebelumnya cuma ada 6 biji dan takut kurang kalau kena ompol.

image

 

Handuknya beli dua, biar bisa gantian.

image

 

Set bantal guling yang isinya dua guling, satu bantal peang, dan satu bantal biasa.

image

 

Set gunting kuku, milih yang agak murah. Mudah-mudahan awet n bagus.hihihi

image

 

Set sisir bayi. Dari hasil browsing, katanya merk ini bagus.

image

 

Korset tuk bunda biar cepet langsing dan perut tidak ‘berglambir’.

image

Total belanja barang-barang tersebut 800ribu. Itu udah dikasih potongan harga sama cici yang punya toko. Lumayan, ada beberapa barang yang dipotong 5ribu.hihihi..

Trus udah cukup? Belum saudara-saudara. Masih ada beberapa barang yang belum dibeli. Soo, akan ada belanja sesi berikutnya. Ditunggu yaa.. ๐Ÿ˜„

  • Facebook

  • Arsip

  • Kategori

  • Tag

    akad nikah B1A4 bahasa Indonesia baro batik Batu Bekasi belanja keperluan bayi berbicara Bromo choi jong hun cinta cita-cita dr. Regina Tatiana Purba Dr. Regina Tatiana Purba S.POG Dr. Sri Redjeki dr. W. S. Redjeki S.POg dr Regina Tatiana Purba Spog fanfiction film film barat film indonesia filosofi ft island gongchan guru hamil hermina grand wisata honeymoon ibu iko uwais ingin hamil jalan-jalan Jatim Park 2 jinyoung jogja kampus keluarga kontrol hamil korea kuliah lamaran Malang mega bekasi hypermall melahirkan membaca menantu mengajar menjadi ibu menulis menyimak mertua motivasi moto gp my wedding novel parenting pedrosa pernikahan persahabatan persalinan Promavit puisi renungan resepsi RS Hermina Grand Wisata rsia bella bekasi sarjana sastra Indonesia sekolah dasar semangat senam hamil seserahan the raid wisuda
  • Komentar Terakhir

    Putri di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Ade Krisna di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    ekayohans di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Musawir Muhammad di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Erika di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Putri di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Erika di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Fluffys Nab di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Dha Fidha di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Fajriyah A di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
  • Love Story

    Daisypath Anniversary tickers
  • Ikuti

    Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.