Rasanya Hamil Ketiga, Anak Kedua

Seperti yang sudah diposting sebelumnya, kalau aku akan berbagi cerita soal kehamilan ketiga (yang pertama BO, kedua kaka khay, jadi ini ketiga-red) yang sedang aku alami imi. Jujur, nggak kepikiran sama sekali untuk cepat hamil di saat Kaka Khay masih “piyik” banget. Masih banyak yang perlu dipelajari dalam mendidik anak, masih banyak ilmu yang harus dicari soal parenting, intinya ngurus satu aja masih banyaaak banget PRnya dan nggak kepikiran untuk nambah dalam waktu dekat.

Tapi yaaa, balik lagi soal “Kun Fayakun”. Jika Allah bilang jadi, maka jadilah. Takdir, rejeki, atau apapun namanya itulah yang Allah berikan untuk kami. Karena Kaka Khay masih ASI Eksklusif, aku jadi memakai KB alami alias belum haid sejak melahirkan. Sampai saat Kaka Khay di usia tujuh bulan-an, aku haid untuk yang pertama kali. Itu pun banyak fleknya. Karena rencana mau pakai KB IUD/spiral, alhasil udah niat banget bulan depan waktu haid lagi mau ke dokter untuk pasang KB. Tapiiiii belum ketemu haid berikutnnya ternyata aku udah nggak haid lagi alias hamil.

Tanda hamil sebenarnya udah terlihat dari awal, tapi lagi-lagi karena aku yang masih punya pikiran “nggak mungkin” jadi mengabaikannya. Jadi tuh selama beberapa minggu awal setiap naik mobil meskipun dalam jarak dekat, aku selalu ngerasa mual. Bahkan pernah sampai muntah. Padahal aku bukan tipe orang  yang mabokan kalau naik mobil. Aku masih cengar-cengir aja setiap dikatain lagi hamil. Lahwong emang nggak menduga sama sekali. Terus yaa lama-lama kok badan jadi berasa nggak enak kaya masuk angin gitu. Nah, baru deh mikir jangan-jangan beneran hamil. Lalu aku akhirnya minta dibeliin tespek sama suami. Yang murah dan satu aja. Siapa tau emang cuma masuk angin aja, pikirku saat itu.

Setelah beli tespek, bangun tidur pagi langsung deh melakukan uji cobanya di kamar mandi sendirian tanpa ajak suami. Awalnya satu garis, tapi looh kok lama-lama naik dan kelihatan jadi dua garis?? WHAAAAAATTTT?? Tanpa buang waktu langsung ke kamar dan bangunin suami, “Ayah, aku udah tespek. Tau nggak hasilnya apa?”. Suami yang biasanya ritual ‘ngumpulin nyawa’ butuh waktu lama, langsung bangun dan melek-semelek-meleknya. “Positif, Bun?”. Aku cuma nyengir sambil nunjukin hasil tespeknya. Detik berikutnya hening. Bingung mau komentar dan bersikap gimana.

“Yaudah nggak apa-apa, berarti rejeki kita.”, akhirnya suami buka suara. Aku? Lagi-lagi cuma nyengir. Mau ucap hamdallah tapi gimana, mau istighfar kok kesannya juga gimana. Rasanya benar-benar campur aduk. Sedih karena merasa kasihan sama Kaka Khay, takut nggak bisa meranin tugas baru, seneng karena berarti Allah percaya lagi sama kami. Wuaaaah, benar-benar dilematis dan dramatis pokoknya.

Hari-hari dengan kehamilan baru pun akhirnya mau nggak mau, suka nggak suka, harus aku jalani. Tuk yang ini, kok yaa maboknya lebih parah. Berapa kali Kaka Khay kesiram ‘jackpot’ bundanya yang udah mual banget pas di mobil. Bawaan di tas bayi Kaka Khay pun bertambah isinya dengan plastik, minyak kayu putih, dan permen untuk menghilangkan mual. Rasa lainnya? Wuuuiih, tetap urus Kaka Khay, beberes rumah, tanpa bantuan orang lain. Eehh, suami tentunya siaga bantuin sih, tapi kalau pas kerja yaa semuanya dipegang sendiri. Karena itu, kehamilan ini kok rasanya jadi kurang diperhatikan. Makan asal karena pasti mabok kalau masak, tetap gendong kakak kemana-mana, intinya berasa kaya nggak hamil aja. Maaf ya Dek, bukannya bunda nggak cinta.. *sambil usap perut

Di kehamilan ini juga beberapa kali aku kena flu. Drop badannya. Mungkin aku lelah..hehe. Bahkan sampai berobat ke dokter segala. Udah gitu di trimester tiga sempet kena musibah pergelangan kaki kanan keseleo, kudu diurut, diperban, dan nggak boleh jalan. Cobaan banget ya? Tapi Alhamdulillahnya dede ternyata bayi yang setrooooong. Mau bundanya gimana juga dia selalu tumbuh dengan baik setiap bulannya. Benar-benar bisa bantu dan ngerti kondisi aku.

Nah, di trimester tiga Alhamdulillah dapet mbak yang bisa bantu-bantu di rumah. Bantu beberes, masak, dan jagain kaka. Aku jadi punya waktu lebih banyak untuk merhatiin dede. Jadi bisa senam hamil (walau cuma di rumah dan sendiri), diajak ngomong dan ngaji, pokoknya jadi bisa mencurahkan kasih sayang ke dede yang selama ini (dirasa) kurang. Sekarang, saat aku tulis ini, aku sedang menanti dede melihat dunia. Tinggal beberapa hari sebelum HPL nih. Nggak banyak kata, cuma berharap persalinan kami normal alami, lancar, mudah, cepat, menyenangkan, sehat, selamat, untuk aku dan dede. Aamiin.

Bismillah.. Postingan selanjutnya semoga sudah tentang kegembiraan melahirkan dede ya. Aamiin..  ^,^

Ohya, selama ini kontrol dede di RS Hermina Grandwisata sama Dr. Regina Tatiana Purba, S.POg. Obygin kaka yang dulu telah dipanggil Allah, jadinya sama beliau deh. Tapi tetap enak kok. Tapi InsyaAllah lahirannya mau di klinik bidan aja yang deket sama rumahku dan rumah orang tua. Supaya nanti ada yang jagain kaka soalnya, sekaligus ingin merasakan dan mengukir cerita melahirkan bersama bidan. Sama aja sih, sama-sama ingin sehat dan selamat. Semangaaaaat!!

Come Back, Ceritanya.. :)

Hai.. Halo..

Wuaaaah, udah lama banget ya nggak eksis di dunia perblog-an. Yah, bukan sok sibuk sih tapi emang beneran sibuk *gaya banget. Emang sibuk ngapain? Sibuk dengan dunia ke-iburumahtanggan yang ternyata capeknya sama kaya kerja kantoran. Eh, mungkin lebih capek kali yaa karena harus kerja nonstop 24 jam. Anak pertamaku sekarang berusia 15 bulan. Semenjak hamil sampai dia berusia segitu, aku full jadi ibu rumah tangga. Fokus membesarkannya, sekaligus mengurus suami dan rumah tanpa asisten yang bantu.

Eit, jadi ibu rumah tangga kaya aku begitu kok kesannya menderita ya? Ngeblog aja sampai nggak bisa. Nggak sesedih itu kok. Bisa sebenernya kalau sedikit “maksain” buka laptop atau pake hape. Tapi kan.. Mana bisa ngebiarin anak main dan sok sibuk sendirian tanpa perhatian dan pengawasan ibunya? Bisa masuk tv nanti dengan judul berita “Ibu asik main hape, balita nyaris tewas kecemplung kolam”. Wuih, langsung deh terkenal dan dihujat se-antero negeri. Nggak mau donk kejadian itu sampai terjadi? Makanya yang namanya megang gadget tuh pasti bisa dihitung pake jari. Bisanya yaa pas si bocah lagi tidur aja. Dan lebih seringnya pas bocah tidur, aku ikut memanfaatkan waktu buat tidur juga. Jadi, ujungnya nggak bisa mikir dan nulis deh. Tau sendiri kalau ngeblog itu butuh konsentrasi tingkat dewa. *efek otak udah lama nggak dipake mikir kali ya? hihihi

Eniwei, di postingan kali ini cuma mau say hello ke dunia per-blog-an kalau aku telah kembali. Aku kembali dengan banyak cerita yang ingin dibagi. Semoga berkenan di hati dan membawa manfaat di sanubari.

Mau cerita darimana ya?

Hmm, yang sedang urgent alias update alias penting alias cetar membahana aja kali ya. Kalian tau apa? Insya Allah bulan depan aku akan melahirkan. What? Melahirkan? Lagi? Yup. Sebutlah kebobolan atau hamil yang nggak disengaja atau apalah. Tapi begitulah kenyataannya. Di usia sang kakak yang tadi sudah kusebut 15 bulan, sebulan lagi dia harus menjadi kakak. Saat anakku itu berusia sekitar tujuh bulan, ternyata aku positif hamil. Kok bisa? Nggak KB? Terus gimana perasaanya?

Penasaran nggak? *nggaaaaaaak

Cerita lengkapnya di postingan berikut aja ya. Supaya lebih jelas, gamblang, rinci, dan bisa memuaskan keingintahuan kalian semua *pede gila

 

See You,

 

Perkembangan Baby Khay Setelah Sebulan

Hai, mumpung baby Khay lagi pules dan mood ngeblog muncul, mau berbagi cerita tentang perkembangan baby Khay ni. Alhamdulillah baby Khay udah sebulan lebih umurnya. ASInya kuat pake banget dan sukses bikin pipinya gembil.hehe.. Soal ASI, ya Allah ternyata gak semudah yang dipikir ya. Lecet, sakit, perih, capek, campur aduk rasanya setiap mau nyusuin. Bahkan ampe nangis2 kalau baby Khay gak berhenti2 nyusunya. Dari kanan ke kiri ke kanan lagi terus ke kiri. Mata yang udah sepet dan badan yang pegel bin capek, sukses bikin aku nangis2. Tapiiii Alhamdulillah itu dulu, di minggu2 awal. Sekarang baby Khay udah makin pinter mimiknya, ‘gentong’nya juga udah kebal kali ya karena sering diisep jadinya udah gak ngerasa sakit.hihihi..

Nah, yang amazing dan aku syukuri banget ternyata dari usia segini pun baby Khay udah bisa dikasih tau, diminta kerja samanya, dimintain tolong. Hal itu sering banget terjadi dan aku benar2 bersyukur baby Khay bisa ngerti. Contoh kejadiannya pas aku perlu nyuci celana ompolan dia yang seabreg sementara dia gak tidur2 yang artinya gak bisa ditinggal. Walhasil setelah dimintain tolong baik2 supaya dia tidur atau diam anteng duduk di bouncernya, ehh dia ngerti loh. Dia anteng aja selama aku nyuci ampe jemurin. Trus soal tidur malem. Baby Khay Alhamdulillah gak nyusahin ayah bundanya kalau pas bobo malem. Bangun tiap dua jam cuma untuk nyusu. Abis nyusu langsung tidur lagi. Nah, yang jadi masalah mulai tidur malemnya. Kadang baby Khay bisa tidur dari abis magrib lanjut ampe malem. Tapi kadang susah juga ga tidur2. Nyusu mulu kerjanya, terus maunya digendong2. Alhasil aku ajak ngomong lagi deh. Minta tolong baik2 sama dia supaya tidur cepet tanpa perlu ngempeng ‘gentong’ lama2 atau digendong2. Ehhh, abis dibedong dan taro di kasur dia langsung tidur sendiri. Alhamdulillah.. Bener2 deh soal yang ini aku bersyukur banget.. Love you full pokoknya sama baby Khay 😘

Yaudah gitu dulu aja. Mumpung dia tidur aku mau ikut tidur jg..hohoho

Syndrome Mama Baru

Kalau ada satu kata yang bisa menggambarkan tentang rasanya jadi mama baru, aku ingin bilang LUAR BIASA!

Kenapa?

Aku pikir, setelah sukses melahirkan yaudah sukses dan mulus aja proses ngebesarinnya. Ealaaahdalaaah.. Ternyata itu hanya kelihatannya saja, saudara-saudara.

Dua hari pasca baby Khay lahir, asi belum mulus keluar. Alhasil baby Khay yang ternyata asinya kuat banget itu kelaperan sampai badannya hangat dan mulai ada gejala kuning. Memang sih secara teori baby Khay bisa bertahan selama tiga hari tanpa asupan apapun sejak lahir, tapi karena sudah muncul gejala “kurang” enak akhirnya mau gak mau dibantu lah dengan sufor. Asli, sedih rasanya saat itu. Pengen banget kasih dia asi, lah ini belum bisa. Berasa “kurang” banget jadi ibunya karena belum bisa kasih hak dia. Tapi Alhamdulillah, setelah besoknya diajarin pijat payudara asinya langsung keluar dan sekarang sampai netes-netes.

Nah, puncak kebahagiaan ngasih asi ternyata juga dihantam oleh rasa galau bin mellow. Badan yang mulai ngerentek karena harus begadang tiap malem, kurang tidur, pokoknya cuapek pol. Debay yang ternyata kuat banget asinya sampe bikin p*t*n* payudara sakit karena lecet. Plus jahitan obras yang suka ngilu bin nyelekit. Semuanya sukses bikin aku nangis dan hampir nyerah.

Ya Allah, begini amat jadi orang tua. Berat banget. Gak ada abisnya capek, sakit, pokoknya menderita. Semua ibu baru ngalamin juga gak sih? Itu pikirku.

Hingga akhirnya aku dapat suntikan motivasi dari orang-orang luar biasa yang ada di sekelilingku. Mereka, para ibu muda, pasti juga mengalami hal yang sama. Bahkan yang lebih parah, lebih banyak. Toh mereka ternyata enjoy dan menikmati peran barunya. Kenapa aku harus merasa lelah dan tak menikmati peran baruku?

Dalam diam saat bangun tengah malam, kutatap wajah putri kecil dan suamiku. MasyaAllah, mereka adalah anugerah terindah yang Allah kirim untukku. Kenapa aku harus merasa lelah, tak ikhlas, tak kuat, dan tak menikmati hari-hari baruku? Mereka adalah orang-orang yang kupinta di setiap doaku. Orang baik, hebat, yang kelak akan hidup bersamaku hingga ujung usia. Bukankah aku harusnya bersyukur?

Alhamdulillah..
Kali ini kata itu tak pernah lepas dalam setiap hariku. Lelahku, sakitku, bukanlah seberapa dibanding kebahagiaan yang kumiliki saat ini. Banyak orang di luaran sana yang mungkin belum seberuntung diriku, jadi sudah sepantasnya jika aku merasa beruntung dan bersyukur kan?

Khaylila sayang,
Maafin bunda yang kemarin sempat ngerasa lemah dan tak berdaya urus kamu. Bunda senang, bahagia, dan sangat bersyukur memiliki kamu. Ini yang bunda pinta, jadi sudah seharusnya bunda bertanggung jawab atas keinginan bunda. Bunda hanya sedang berproses untuk menjadi ibu yang baik tuk kamu, kita tetap kerja sama ya sayang..

Suamiku tercinta,
Terima kasih karena sudah menjadi partner terbaikku dalam menjalani peran baruku menjadi ibu. Pelukanmu, usapanmu, pijatanmu, semangatmu, rasa lelah yang walau dirasakan tapi tak ditampakkan, benar-benar menjadi motivasi terbesarku. Terus dampingi aku tuk membesarkan harta kita, ya..

Orang tua dan mertuaku,
Dua pasang malaikatku yang tulus dan berhati mulia. Tak lelah jika direpotkan dengan urusan gendong sana-sini, ganti popok, mandiin, gantiin jagain sementara bundanya tidur, pokoknya segala hal yang dilakuin agar aku dan bayiku nyaman. Terima kasih atas cintanya yang luar biasa pada kami. Tanpa kalian, kami bukanlah apa-apa..

Yaa akhir kata, aku cuma mau bilang kalau proses yang sedang kujalani ini memang tidak mudah. Tapi atas dukungan orang-orang luar biasa di sekelilingku, semuanya terasa nyaman dan bisa kulalui. Apa yang kumiliki saat ini adalah harta dan keindahan yang tak terkira.

Terima kasih, ya Allah..

Welcome My Baby Khay.. [LATE POST]

Setelah beberapa hari menggalau ria karena debay di perut tak juga menunjukkan tanda-tanda ingin keluar, Alhamdulillah puji syukur kepada Allah karena pada Kamis, 9 Juli 2015 pukul 10.35 debay akhirnya lahir. Debay lahir dengan cara normal alami alias spontan, dengan panjang 50 cm dan berat 3,45 kg. MasyaAllah.. Alhamdulillah.. Syukur tak henti kupanjatkan atas lahirnya mahkota kami yang berharga, Khaylila Zevanna Alfariyani.

Umumnya orang tua, kami berharap sesuai arti namanya agar anak kami bisa menjadi mahkota pertama yang berharga. Mahkota itu indah berkilau, dimiliki oleh sosok pemimpin, dan tak ternilai harganya. Karena itu, kami berharap anak pertama kami itu kelak akan menjadi pemimpin yang baik dan bersinar, juga berkualitas baik dimata dunia dan akhirat. Aamiin

Soal proses persalinan, baiklah akan kuuraikan kronologis kejadiannya..

Minggu, 5 Juli 2015
Bulan Juli semakin berjalan, tanda lahir belum ada. Atas saran ibu mertua akhirnya coba ngepel jongkok. Ampe dibeliin kain pel baru sama ayah sehari sebelumnya. Engep banget pas ngelakuin, but it’s work!

Senin, 6 Juli 2015
Abis solat subuh dan langit agak terang, jalan pagi sama ayah keliling cluster perumahan. Kira-kira setengah jam. Setelah itu pulangnya jalan kaki ke tukang sayur dekat rumah. Nah, siang sekitar pukul 14.30 keluar flek coklat. Tanda persalinan yang pertama. Sorenya, malah keluar lendir darah, tanda persalinan kedua. Tapi hanya sebatas flek dan lendir, tanpa mulas. Kebetulan malamnya jadwal kontrol ke dokter kandungan (dengan dokter Aditya Maharani)  Cek CTG hasil bagus. Cek bukaan masih nol. Saran dokter inap 4 jam tuk observasi. Tapi kami memutuskan untuk pulang dan menanti pembukaan di rumah.

Selasa, 7 Juli 2015
Tanggal yang sempadanadi patokan HPL. Mulai berasa mulas. Tapi masih seperti kalau mau haid. Jalan pagi tetap dilakukan dengan menahan rasa mulas. Berharap sudah mulai ada pembukaan. Tapi ketika cek ke bidan dekat rumah, masih pembukaan nol.

Rabu, 8 Juli 2015
Ayah pergi ke kantor. Orang tua yang kemarin sempat menginap di rumah, juga pulang. Akhirnya sendirian di rumah dengan merasakan mulas yang levelnya semakin naik. Beruntung sahabatku datang untuk main. Lumayan, ada temannya kalo aku perlu apa-apa. Hari semakin larut, mulas makin menjadi, gak bisa tidur.

Kamis, 9 Juli 2015
Jam dua pagi bangunin ayah untuk usap-usap pinggang karena mulas yang makin menjadi-jadi. Diputuskan kalau setelah solat subuh harus ke rumah sakit. Gak peduli mau lahiran atau belum, tapi yang jelas lebih ngerasa aman kalau ke rumah sakit. Jam 3 pagi saat ayah sahur, aku mandi. Kalau akhirnya harus lahiran kan udah wangi.hehe.. Selesai solat subuh kami langsung jalan ke rumah sakit dengan bawaan tas persalinan yang komplit.
Sampai di rumah sakit dengan kursi roda langsung dibawa ke ruangan observasi. Di CTG lagi dengan nahan mulas dan dicek bukaan. Alhamdulillah, jalan pembukaan 4 katanya. Semangat banget pas dengernya. Semakin menggebu kalau aku sebentar lagi bisa melahirkan normal alami.
Ohya, soal pembukaan aku punya cerita. Sehari sebelumnya aku sambil nangis-nangis coba bicara dengan debay, bahkan rahim, plasenta, ketuban, juga aku mohon-mohon supaya semuanya mau kerja sama, mau berjuang sama-sama supaya debay bisa cepat lahir. Debay memang sudah di bawah posisinya, tapi belum masuk panggul. Jalan lahir juga katanya masih tinggi dan belum lunak semuanya. Makanya aku sampai mohon-mohon banget. Trus aku khusyuk banget berdoa, mohon sama Allah supaya Allah bisa memberikan kuasaNya padaku, tentu sambil nangis-nangis. Berharap bahwa Allah mau memudahkan pembukaanku, mempercepatnya, melancarkannya, hingga aku bisa melahirkan normal alami tanpa intervensi medis apapun. Alhamdulillah lagi, Allah mendengar doaku itu.
Lanjut soal persalinan, setelah pembukaan tiga mama datang. Suami diminta urus rawat inap dllnya ke bagian administrasi, sementara aku ditemani mama di ruang observasi. Tiba-tiba aku merasa ingin buang air kecil. Baru saja duduk di tempat tidur, byuuuuur keluar air yang sangat banyak. Ketubanku pecah. Mama langsung melaporkan pada suster dan aku pun segera di bawa ke ruang bersalin.
Sampai di ruang bersalin (yang lebih mirip kamar perawatan karena ada sofa, tv, kamar mandi dalam), aku mulai dipasangin penunjang medis segala rupa. Infus lah, oksigen lah, dan gak tau apalagi. Aku udah mulai ga fokus. Rasa mulas setelah ketuban pecah itu benar-benar luar biasa. Mulai deh melupakan ritual ambil nafas dan hembuskan yang tadi masih sukses aku lakuin. Bawaaanya udah pengen nangis, teriak, nyerah aja. Setiap mulas datang, langsung cek pembukaan. Pelan tapi pasti pembukaan terus naik. Tapi setiap naiknya itu pasti diiringi dengan teriakanku yang bilang, “Udah ma, gak kuat. Aku gak bisa. Aku nyerah ayah. Ayah, sakiiit. Aku mau sesar aja!”
Tapi selalu aja disautin sama bidan, perawat, mama, dan suamiku dengan kalimat positif, “Kamu bisa. Semua perempuan aja bisa. Kamu udah pembukaan setengah jalan ini, tinggal dikit lagi. Kamu udah ngejalanin prosesnya dengan bagus, alami. Masa mau sesar? Hirup oksigennya dalam-dalam, hembuskan lewat mulut. Kasih dedeknya yang diperut oksigen. Kalau ibu gak nafas dengan benar, kasihan dedeknya gak bisa nafas juga. Gak mau dedek kenapa-kenapa kan?”
Sumpah! Aku tau, aku juga inget ritual nafas itu. Aku juga sadar kalau ini saatnya aku yang berjuang, tapi ya Allah sakitnya benar-benar luar biasa. Apalagi sakit saat nahan gak boleh ngeden. Ya, mulai dari pembukaan lima aku mulai ingin ngeden saat mulas datang. Langsung deh “diceramahin” sama semua orang yang ada di ruangan itu. Katanya nanti jalan lahirnya bengkak, dedek makin susah lewatnya karena besar, dll. Ya Allah, nahan ngeden itu yang paling luar biasa!
Sampai akhirnya udah gak keitung berapa kali aku teriak dan marah-marah, ehh perawat dan bidan yang ada di dalem mulai beres-beres. Perlengkapan debay, jahit menjahit, dan semuanya udah mulai disusun. Hingga akhirnya bidan bertanya, “Bu, mau mama atau ayahnya yang di ruangan ini? Cuma boleh satu orang”. Aku jawab, “Bapak!” Haha, jawaban aneh. Tapi bidan akhirnya meminta mamaku untuk keluar. Setelah itu aku dengan polosnya nanya, “Ini udah mau lahiran ya?” karena ajaib, rasa mulesnya tiba-tiba hilang. Apalagi pas dokter Aditya sudah berada di posisinya, sebelah kanan kakiku.
Dan pertunjukkan dimulai. Kalau berasa mulas dan ingin ngeden, aku diminta ngeden sekuatnya. Debay bisa dibilang besar soalnya, jadi kudu ekstra tenaga. Percobaan pertama gagal. Kedua juga gagal. Hingga akhirnya di percobaan keberapa gitu (gak sempet ngitungin) akhirnya debay keluar. Tangisnya langsung membahana seruangan dan aku bangun dari mimpi!
Ya Allah, benar-benar gak nyangka aku bisa melahirkan normal alami seperti keinginanku. Aku akhirnya bertemu dengan anak yang beberapa bulan belakangan ini selalu bersamaku. Aku akhirnya menjadi ibu!
Setelah dibersihkan seadanya, debay langsung ditaruh di dadaku untuk IMD. Sementara dokter Aditya melanjutkan proses jahit menjahit. Sakit? Gak. Kaya digigit semut aja. Beneran. Lagian aku juga fokus ngeliatin anak yang lagi diem anteng di dadaku ini. Merem melek, merasakan kehangatan ibunya. MasyaAllah.. Luar biasa rasanya.
Kata bu dokter aku diobras. Yah, gak masalah lah ya, pikirku saat itu. Yang penting debay udah keluar dengan sehat selamat. Jahitannya berapa aja juga gak masalah. But nooooow! OMG! Itu jahitan sampai anus. Ruasane poooool! Setelah beberapa hari baru deh berasa nyiksanya.huhu.. Tapi yaa masih bisa bersyukur dibanding dengan sakitnya yang jahitan sesar toh?
Ohya, ada proses lucu pas ngeden. Suamiku tadinya berada di sebelah kananku. Maksud hati supaya bisa bantu usap-usap kepala atau megangin tangan. Tapi karena beberapa kali ngeden debay belum keluar juga, akhirnya posisi suamiku diganti bidan dan perawat yang bertugas mendorong perutku ke bawah supaya debay gampang keluar. Suamiku merasa tersisih katanya..hihihi

Well, itu cerita persalinanku. Rasanya memang luar biasa. Campur aduk. Tapi satu yang pasti, perjuangan belum berakhir. Inilah justru awal perjuanganku. Semangaaaat!

  • Facebook

  • Arsip

  • Kategori

  • Tag

    akad nikah B1A4 bahasa Indonesia baro batik Batu Bekasi belanja keperluan bayi berbicara Bromo choi jong hun cinta cita-cita dr. Regina Tatiana Purba Dr. Regina Tatiana Purba S.POG Dr. Sri Redjeki dr. W. S. Redjeki S.POg dr Regina Tatiana Purba Spog fanfiction film film barat film indonesia filosofi ft island gongchan guru hamil hermina grand wisata honeymoon ibu iko uwais ingin hamil jalan-jalan jinyoung jogja kampus keluarga khaylila kontrol hamil korea kuliah lamaran mega bekasi hypermall melahirkan membaca mengajar menjadi ibu menulis menyimak motivasi moto gp my wedding novel parenting pedrosa pernikahan persahabatan persalinan pregnant Promavit puisi renungan resepsi RS Hermina Grand Wisata rsia bella bekasi sabar sarjana sastra Indonesia sekolah dasar semangat senam hamil seserahan the raid trimester tiga wisuda
  • Tulisan Terakhir

  • Komentar Terakhir

    Ika di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    alma di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    wickyyumma di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Titis di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Titis di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Adhari di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Indri Lutfi di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Nindiya di Kontrol Pertama dengan Dr. Reg…
    indah di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
    Ilhamuddin Hidayat di Kenapa ambil jurusan bahasa da…
  • Love Story

    Daisypath Anniversary tickers